Contact : +62 857 8232 9000

Audit didefinisikan sebagai aktivitas verifikasi di tempat, seperti inspeksi atau pemeriksaan, proses atau sistem mutu, untuk memastikan kepatuhan terhadap persyaratan. Suatu audit dapat diterapkan ke seluruh organisasi atau mungkin khusus untuk suatu fungsi, proses, atau langkah produksi. Beberapa audit memiliki tujuan administratif khusus, seperti mengaudit dokumen, risiko, atau kinerja, atau menindaklanjuti tindakan korektif yang telah diselesaikan.

Ada tiga jenis utama audit:

  • Audit proses: Jenis audit ini memverifikasi bahwa proses bekerja dalam batas yang ditetapkan. Ini mengevaluasi operasi atau metode terhadap instruksi atau standar yang telah ditentukan untuk mengukur kesesuaian dengan standar ini dan keefektifan instruksi. Audit proses dapat:
    • Periksa kesesuaian dengan persyaratan yang ditentukan seperti waktu, akurasi, suhu, tekanan, komposisi, daya tanggap, arus listrik, dan campuran komponen.
    • Periksa sumber daya (peralatan, bahan, orang) yang diterapkan untuk mengubah masukan menjadi keluaran, lingkungan, metode (prosedur, instruksi) yang diikuti, dan ukuran yang dikumpulkan untuk menentukan kinerja proses.
    • Periksa kecukupan dan efektivitas kontrol proses yang ditetapkan oleh prosedur, instruksi kerja, diagram alir, dan pelatihan dan spesifikasi proses.
  • Audit produk: Jenis audit ini adalah pemeriksaan produk atau layanan tertentu, seperti perangkat keras, bahan yang diproses, atau perangkat lunak, untuk mengevaluasi apakah sesuai dengan persyaratan (yaitu, spesifikasi, standar kinerja, dan persyaratan pelanggan).
  • Audit sistem: Audit yang dilakukan pada sistem manajemen. Hal ini dapat digambarkan sebagai kegiatan terdokumentasi yang dilakukan untuk memverifikasi, dengan pemeriksaan dan evaluasi bukti obyektif, bahwa elemen yang berlaku dari sistem adalah tepat dan efektif dan telah dikembangkan, didokumentasikan, dan dilaksanakan sesuai dan dalam hubungannya dengan persyaratan yang ditentukan.
    • Audit sistem manajemen mutu mengevaluasi program manajemen mutu yang ada untuk menentukan kesesuaiannya dengan kebijakan perusahaan, komitmen kontrak, dan persyaratan peraturan.
    • Demikian pula, audit sistem lingkungan memeriksa sistem manajemen lingkungan, audit sistem keamanan pangan memeriksa sistem manajemen keamanan pangan, dan audit sistem keamanan memeriksa sistem manajemen keamanan.

auditting, pengertian audit

Apa itu Audit Pihak Pertama, Pihak Kedua dan Pihak Ketiga?

Audit pihak pertama dilakukan dalam organisasi untuk mengukur kekuatan dan kelemahannya terhadap prosedur atau metodenya sendiri dan / atau terhadap standar eksternal yang diadopsi oleh (sukarela) atau diberlakukan (wajib) organisasi. Audit pihak pertama adalah audit internal yang dilakukan oleh auditor yang dipekerjakan oleh organisasi yang diaudit tetapi tidak memiliki kepentingan dalam hasil audit di area yang diaudit.

Audit pihak kedua adalah audit eksternal yang dilakukan pada pemasok oleh pelanggan atau oleh organisasi yang dikontrak atas nama pelanggan. Kontrak sudah berlaku, dan barang atau jasa sedang, atau akan, dikirimkan. Audit pihak kedua tunduk pada aturan hukum kontrak, karena memberikan arahan kontrak dari pelanggan ke pemasok. Audit pihak kedua cenderung lebih formal daripada audit pihak pertama karena hasil audit dapat memengaruhi keputusan pembelian pelanggan.

Audit pihak ketiga dilakukan oleh organisasi audit yang independen dari hubungan pelanggan-pemasok dan bebas dari konflik kepentingan. Independensi organisasi audit merupakan komponen kunci dari audit pihak ketiga. Audit pihak ketiga dapat menghasilkan sertifikasi, pendaftaran, pengakuan, penghargaan, persetujuan lisensi, kutipan, denda, atau hukuman yang dikeluarkan oleh organisasi pihak ketiga atau pihak yang berkepentingan.

Audit Kinerja vs. Audit Kepatuhan dan Kepatuhan

Penilaian nilai tambah, audit manajemen, audit nilai tambah, dan penilaian perbaikan berkelanjutan adalah istilah yang digunakan untuk menggambarkan tujuan audit di luar kepatuhan dan kesesuaian. Tujuan audit ini berkaitan dengan kinerja organisasi. Audit yang menentukan kepatuhan dan kesesuaian belum difokuskan pada kinerja yang baik atau buruk. Kinerja merupakan perhatian penting bagi sebagian besar organisasi.

Perbedaan utama antara audit kepatuhan, audit kesesuaian, dan audit perbaikan adalah pengumpulan bukti yang terkait dengan kinerja organisasi versus bukti untuk memverifikasi kesesuaian atau kepatuhan terhadap standar atau prosedur. Sebuah organisasi mungkin menyesuaikan dengan prosedur untuk menerima pesanan, tetapi jika setiap pesanan kemudian diubah dua atau tiga kali, manajemen mungkin memiliki alasan untuk khawatir dan ingin memperbaiki ketidakefisienan tersebut.

Txt ENPicsArt 01 19 05.32.18

 

Open chat