Contact : +62 857 8232 9000

accountant 1238598 1920

Setiap bisnis berurusan dengan data keuangan. Begitulah cara pemilik bisnis mendapatkan wawasan tentang apakah perusahaan mereka berkinerja baik atau tidak di pasar global.

Oleh karena itu, akuntan dan pemegang buku dilibatkan untuk mengatur dan menganalisis angka-angka. Tetapi apakah akuntan dan pemegang buku mengerjakan hal yang sama?

Akuntan dan pemegang buku menangani data keuangan perusahaan. Keduanya membutuhkan pengetahuan akuntansi dasar, namun keduanya adalah profesi yang berbeda. Meskipun mereka bisa sangat mirip karena beberapa tujuan yang sama, akuntan dan pemegang buku melakukan pekerjaan yang berbeda.

Apa bedanya?

Pembukuan melibatkan pencatatan transaksi keuangan dan lebih bersifat administratif. Buku besar digunakan untuk mencatat setiap penjualan dan pembelian yang dilakukan oleh bisnis. Di sisi lain, Akuntansi bersifat subjektif dan memberi Anda wawasan bisnis tergantung pada informasi pembukuan. Proses akuntansi memberikan laporan — di mana informasi dari buku besar diubah menjadi laporan — yang mengarah pada pemahaman yang lebih baik tentang arus kas dan profitabilitas bisnis.

Berikut ini perbandingan sederhana antara keduanya:

Pemegang buku

  • Menyimpan catatan setiap transaksi keuangan (kuitansi dan pembayaran) dengan cara yang tepat dan terorganisir
  • Manajemen seharusnya tidak membuat keputusan berdasarkan saran dari pemegang buku. (Seorang pemegang buku tidak memenuhi syarat untuk memberikan nasihat)
  • Dapat menyusun laporan keuangan, tetapi harus diaudit dan diperiksa oleh akuntan
  • Diperlukan untuk menjaga pemahaman tentang prinsip-prinsip pembukuan. Namun, tidak membutuhkan kualifikasi akuntansi
  • Biasanya tidak ditugaskan untuk analisis data
    Dapat melakukan pembukuan single entry dan double entry
    Diperlukan untuk mempertahankan pengetahuan terkini tentang topik keuangan
    Pekerjaan diawasi dan diperiksa oleh seorang akuntan

Akuntan

  • Menentukan situasi keuangan dan menyampaikan informasi kepada otoritas terkait
  • Manajemen dapat membuat keputusan penting berdasarkan data yang diberikan
  • Dapat mempersiapkan laporan keuangan dalam prosesnya
  • Membutuhkan keterampilan analitis khusus karena sifat pekerjaan yang kompleks
  • Menganalisis dan menafsirkan informasi pembukuan dan mengaturnya untuk membuat laporan
  • Mempersiapkan anggaran perusahaan atau merencanakan proposal pinjaman
  • Dengan pengalaman dan pendidikan yang cukup, bisa menjadi akuntan berlisensi — Certified Public Accountant (CPA)

Wawasan dari akuntan dan pemegang buku outsourcing

Banyak pemilik bisnis telah melakukan outsourcing peran akuntansi dan pembukuan yang dibutuhkan perusahaan mereka. Mari selami beberapa pandangan yang dimiliki akuntan dan pemegang buku dalam hal bidang mereka.

Jadi apa yang harus Anda lakukan outsourcing?

Itu akan tergantung pada tujuan bisnis Anda. Sangat penting untuk mengidentifikasi jenis pekerjaan atau jenis hasil yang Anda butuhkan dalam hal aspek keuangan bisnis Anda. Baik pekerjaan akuntansi dan pembukuan mendukung seluruh siklus keuangan perusahaan Anda.

Jika Anda akan melakukan outsourcing fungsi akuntansi dan pembukuan Anda, yang terbaik adalah memanfaatkan keahlian staf outsourcing Anda. Jika mereka dapat membantu Anda menyelesaikan beberapa tugas yang lebih penting, maka, tentu saja, izinkan mereka melakukannya. Faktanya, untuk beberapa staf akuntansi outsourcing, pekerjaan itu hanya dilakukan dengan satu cara— “Anda tahu bagaimana melakukannya atau tidak.”

Txt ENPicsArt 01 19 05.32.18

Open chat